DPD IMM Sumut Kecam Penangkapan Aktivis Lingkungan Masyarakat Di Simalungun. -->
AYO IKUTI PROTOKOL KESEHATAN - CEGAH PENYEBARAN COVID-19 DIMULAI DARI DIRI KITA SENDIRI

Iklan

DPD IMM Sumut Kecam Penangkapan Aktivis Lingkungan Masyarakat Di Simalungun.

Senin, 25 Maret 2024



Simalungun 24 Maret 2024 ( sumutpos.id ) : Peristiwa Penculikan Paksa Aktivis Lingkungan di Simalungun dialami oleh Sorbatua Siallagan Ketua Komunitas Adat Ompu Umbak Siallagan pada jumaat 22/3 2024 di tanjung Dolok sekitar pukul 09.00 wib seusai membeli pupuk Penangkapan Yang dilakukan oleh Polda Sumatera Utara mendapat banyak kecaman termasuk dari Dewan Pimpinan Daerah Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah (DPD IMM) Sumatera utara. 


Perlu diketahui bahwa Sorbatua Siallagan memimpin masyarakat adat Dolok Parmonangan untuk menuntut tanah adat Ompu Umbak Siallagan yang berada di Nagori Pondok Buluh, Kecamatan Dolok Panribuan, Kabupaten Simalungun, Sumatera Utara.


Perjuangan masyarakat adat atas tanah tersebut setelah pemerintah memberikan izin konsesi kepada PT Toba Pulp Lestari (TPL). Berbagai upaya telah dilakukan Komunitas Adat Ompu Umbak Siallagan, tetapi belum juga mendapat respons dari pemerintah.


Dalam setahun terakhir pihak Ompu Umbak Siallagan Dolok Parmonangan aktif mengelola wilayah adat dan berjaga dari dugaan intimidasi pihak perusahaan. Hal yang sama juga oleh kepolisian yang datang silih berganti atas laporan PT TPL.


Wakil Sekretaris Umum Dewan Pimpinan Daerah Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah (DPD IMM) Sumut, Bill Fatah Nasution yang juga berasal dari Siantar-Simalungun dimana ia memandang penangkapan yang di lakukan oleh Polda jauh dari kata humanis dan presisis, pada kronologis penangkapan bahwa surat perintah penangkapan tidak pernah di tunjukkan oleh Polda Sumut berdasarkan keterangan dari istri sorbatua ia memandang bahwa Polda diduga kuat membackingi pihak kepentingan oligarki, ketimbang mempertimbangkan masyarakat secara humanis. 


Bill menambahkan bahwa ia sangat mengecam tindakan Polda Sumatera Utara pada penakapan tersebut, ia juga meminta agar kasus penangkapan ini diusut tuntas dan berikan sanksi tegas kepada oknum yang terlibat.

 

Sementara itu Kabid Humas Polda Sumut, Kombes Pol Hadi Wahyudi, mengatakan penangkapan Sorbatua Siallagan tertuang lewat Laporan Polisi (LP)/B/717/VI/2023/SPKT/Polda Sumatera Utara, 16 Juni 2023 laporan PT Toba Pulp Lestari. 

"Sorbatua dilaporkan oleh Reza Adrian sebagai Litigation Officer PT Toba Pulp Lestari, TBK," ujar Hadi, Sabtu (23/3/2024).


Dijelaskannya, Sorbatu Siallagan dilaporkan atas pengrusakan serta penebangan pohon eucalyptus dan pembakaran lahan yang ditanami PT Toba Pulp Lestari Tbk oleh Hotman Sibuea. Kemudian, menduduki kawasan hutan secara tidak sah atau membakar hutan.


"Saat penyidik akan menjelaskan surat perintah penangkapan tersebut, istrinya menghlangi melakukan dan perlawanan dengan mengatakan 'Naing sappulu hali hamu maboan surat panggilan, hami dang parduli' (mau kalian sepuluh kali membawa surat panggilan, kami tidak peduli," sebut Hadi.


Lanjutnya Bill ia meminta agar DPR RI Segera Mensahkan Undang Undang Tanah Masyarakat Adat agar tindakan kriminasilasi maupun represif seperti ini tidak terulang kembali, agar masyarakat mendapatkan hak atas tanah leluhur mereka serta payung hukum yang jelas. 


Bill menduga kuat bahwa pihak perusahaan PT. TPL menjadi dalang dibalik kejadian ini dengan melakukan intimidasi dan kriminalisasi dari aparat kepolisian, termasuk kejadian penangkapan ini adalah atas laporan pihak perusahaan PT. TPL 

Ini semakin membuktikan dugaan masyarakat berdasarkan hasil pengamatan bahwa Polda Sumatera utara bermain dengan tataran elite tidak mementingkan masyarakat kecil pada umumnya.

(Red-SP.ID/Liputan. Marulak kader Sihaloho S.Hut)