Pemkab Simalungun dan BPS Gelar Rakorda Pendataan Awal Regsosek Tahun 2022 -->
AYO IKUTI PROTOKOL KESEHATAN - CEGAH PENYEBARAN COVID-19 DIMULAI DARI DIRI KITA SENDIRI

Iklan

Pemkab Simalungun dan BPS Gelar Rakorda Pendataan Awal Regsosek Tahun 2022

Tuesday, October 11, 2022


(Image/Gambar) : Asisten Administrasi Umum Akmal H Siregar saat pembukaan rakorda pendataan awal regsosek.

Simalungun - Sumutpos.id : Pemerintah Kabupaten (Pemkab Simalungun bekerjasama dengan Badan Pusat Statistik (BPS) melaksanakan Rapat Koordinasi Daerah (Rakorda) Pendataan Awal Registrasi Sosial Ekonomi (Regsosek) tahun 2022.


Rakorda tersebut berlangsung di Khas Parapat Hotel Kecamatan Girsang Sipangan Bolon, Sumut, secara resmi di buka oleh Bupati Simalungun diwakili Asisten Administrasi Umum Akmal H Siregar, ditandai dengan Pemukulan Gong, Selasa, (11/10/2022).


Rakorda Pendataan Awal Regsosek yang berlangsung satu hari itu mengusung tema Mencatat untuk membangun negeri, satu data program perlindungan sosial dan pemberdayaan masyarakat.


Koordinator Fungsi Statistik Sosial BPS Simalungun Sutan Siregar dalam laporannya menyampaikan antara lain ini tujuan dilaksanakan nya pendataan awal Regsosek, untuk menyediakan basis data seluruh penduduk yang terdiri atas profil, kondisi ekonomi dan tingkat kesejahteraan yang terhubung dengan data induk kependudukan serta basis data lainnya hingga tingkat desa/kelurahan.


Pendataan Awal Regsosek akan dilaksanakan pada tanggal 15 Oktober hingga 14 November 2022, mendata seluruh masyarakat yang berada di Kabupaten Simalungun termasuk para tahanan yang berada di lembaga permasyarakatan dan juga gelandangan.


Jumlah petugas pendataan awal Regsosek di Kabupaten Simalungun sebanyak 1379 petugas terdiri dari Petugas Pendata Lapangan (PPL), pengawas/pemeriksa lapangan (PML) dan koordinator sensus kecamatan (Koseka), semua petugas ini berasal dari Kabupaten Simalungun.


Menurut Sutan Siregar Rakorda Regsosek bertujuan untuk melakukan koordinasi dengan instansi/dinas dan pihak-pihak terkait untuk membantu kegiatan pendataan awal Regsosek tahun 2022.


Peserta Rakorda Regsosek sebanyak 48 orang yang berasal dari dinas/instansi, 32 orang camat dan 34 pegawai BPS Kabupaten Simalungun.


Sebagai Nara sumber dalam Rakorda itu adalah Kepala Bappeda Simalungun Ronald Tambun dan Kepala BPS Simalungun Marine Sohadi Angkat. Sebagai moderator Ryan Pakpahan dari Dinas Kominfo Simalungun.


Bupati Simalungun dalam sambutannya tertulisnya yang disampaikan Asisten Administrasi Umun, antara lain menyampaikan, sebaik apapun konsep, metodologi dan tujuan pendataan awal Regsosek tidak akan ada artinya tanpa partisipasi dari unsur pemerintah, DPRD, tokoh masyarakat dan khususnya para penduduk yang merupakan sumber informasi dari kegiatan Regsosek ini.


Untuk itu, dihimbau kepada seluruh lapisan masyarakat untuk menerima kedatangan petugas Regsosek dan memberikan jawaban yang akurat dan benar.


Kepada seluruh perangkat daerah, DPRD, ASN, Pangulu dan perangkatnya, tokoh agama dan masyarakat agar mensosialisasikan kegiatan pendataan awal Regsosek dan membantu petugas agar diterima oleh penduduk.


Demikian juga halnya kepada instansi vertikal, TNI dan Polri diharapkan bantuannya agar kegiatan ini berjalan dengan baik. Kepada BPS agar melakukan pendataan dengan baik dan benar sehingga tidak ada satupun keluarga yang tertinggal atau dua kali di data. Mari bersama kita sukseskan Pendataan Awal Regsosek di Kabupaten Simalungun tahun 2022.


Sebelumnya Kepala BPS Simalungun dalam sambutannya menyampaikan  bahwa dalam Regsosek ini pihaknya hanya mendata terkait UMKM, usaha dan sebagainya.


"Jadi dalam satu data, mencakup pemberdayaan, perlindungan sosial dan pemberdayaan masyarakat. Dan tahun depan pada semester dua, data by name by address sudah tersedia dan tahun depan juga seluruh kegiatan pemerintah yang menyangkut pemberdayaan dan perlindungan masyarakat harus berbasis kepada data hasil registrasi Sosial ekonomi kita,"jelas Kepala BPS.


"Marilah kita bersama-sama untuk menyatukan persepsi dan mendukung kegiatan ini. Seluruh masyarakat Simalungun akan didata, baik yang miskin maupun kaya  termasuk Tanahan dan gelandang, karena data ini berbasis NIK (Nomor Induk Kependudukan dan keluarga, karena dari data inilah nantinya dapat digunakan oleh semua instansi,"kata

 Kepala BPS.


Tampak hadir antara lain Danyon 122/TS Letkol Inf Antony Tri Wibowo, mewakili Danrem 022/PT Letkol Kav AR Dalimunthe, mewakili Dandim 0207/Sml Kapten Inf P Pasaribu, mewakili Kapolres AKP Jonni Silalahi, para pimpinan OPD di lingkungan Pemkab Simalungun, Kepala BPS Simalungun Marine Sohadi Angkat, mewakili Lapas Narkotika Pematangsiantar Ibnu Taqwin, Ketua Pengadilan Agama Nuzul Lubis, Kakankemenag Ahmad Sofian.(Red-SP.ID/FIS)