TALKSHOW KOMNAS HAM RI Di Radio Publik Dairi 101.6 FM, Beka : Hak Asasi Manusia Untuk Semua, Keluarga Punya Peran Penting -->
AYO IKUTI PROTOKOL KESEHATAN - CEGAH PENYEBARAN COVID-19 DIMULAI DARI DIRI KITA SENDIRI

Iklan

TALKSHOW KOMNAS HAM RI Di Radio Publik Dairi 101.6 FM, Beka : Hak Asasi Manusia Untuk Semua, Keluarga Punya Peran Penting

Friday, September 9, 2022

Sidikalang,Dairi-sumutpos.id: Koordinator Subkomisi Pemajuan HAM/ Komisioner Pendidikan dan Penyuluhan Beka Ulung Hapsara menyambangi LPPL Radio Publik Dairi (RPD) 101.6 FM setelah selesai memberikan materi Sosialisasi terkait Hak Asasi Manusia dan Penegakan Hukum di Balai Budaya Sidikalang, Kamis (8/9).

Kehadiran Beliau di RPD FM yang disambut oleh Kadis Kominfo Dairi Aryanto Tinambunan ini bertujuan untuk menghadiri Talkshow yang sudah direncanakan sebelumnya terkait Sosialisasi Hak Asasi Manusia (HAM).

Pada Talkshow tersebut Beka menyampaikan bahwa pemerintah daerah dituntut bekerja lebih untuk memenuhi hak masyarakat. Untuk itu beliau sampaikan bahwa pemerintah daerah harus memiliki literasi atau wawasan dasar atas pemenuhan hak konstitusional warga.

“Tugas dan tanggung jawab, pemegang kewajiban, pemenuhan penghormatan, perlindungan serta penegakan hak asasi manusia itu ada di Negara, sebaliknya kewajiban warga negara adalah menghormati hak orang lain. Untuk itulah aparatur pemerintah daerah diharuskan mempunyai wawasan tentang HAM untuk dapat bekerja lebih baik demi memenuhi hak dasar warga masyarakat”, tegas Beka.

Tujuan kunjungan kerja di Kabupaten Dairi ini disampaikannya, selain untuk mensosialisasikan tentang HAM juga untuk berdiskusi sekaligus mendorong agar Pemerintahan Kabupaten Dairi ini selangkah lebih maju dalam pengimplementasian hak asasi manusia untuk menyerap aspirasi yang berkembang di masyarakat yang nantinya dapat dijadikan bahan untuk menentukan arah kebijakan pemerintah daerah demi pemenuhan hak dasar dan hak-hak lainnya.

Pada kesempatan tersebut Beka menyampaikan pentingnya peranan keluarga terhadap pemenuhan HAM. Dikatakannya, pemenuhan HAM dalam keluarga bisa diimpelementasikan dengan cara menciptakan hubungan yang setara antara orangtua dan anak, dimana orangtua membangun suasana yang kondusif dan memberikan hak kebebasan anak untuk mengekspresikan diri, menyampaikan pendapat didalam keluarga.
“Orangtua harusnya menjadi teman terdekat dari seorang anak, yang mampu memberikan pengetahuan terhadap anak dengan membangun ruang diskusi yang dapat membangkitkan rasa nyaman dalam keluarga untuk menyampaikan pikiran dan pendapat sehingga nantinya anak dapat tumbuh dengan jiwa sosial yang baik tanpa tekanan di dalam keluarga,” ucapnya.

Untuk Pemerintah Kabupaten Dairi Beka berpesan dalam penyampaian informasi kepada masyarakat Pemkab Dairi harus memfilter informasi sebelum disampaikan kepada masyarakat dengan istilah Saring Sharing Informasi.

Selanjutnya informasi yang disampaikan Valid dan berbasis data merupakan fakta yang sebenarnya sehingga tidak menimbulkan perpecahan. Untuk itu pemerintah Kabupaten Dairi diharapkan dapat menyampaikan informasi sampai keseluruh lapisan masyarakat dengan memanfaatkan teknologi informasi yang sedang berkembang saat ini, tidak hanya menggunakan saluran komunikasi yang konvensional dan seluruh warga harus mendapatkan akses yang sama terhadap informasi pelayanan publik, karena menurut beliau kebebasan mendapatkan informasi merupakan salah satu bentuk HAM.

Diakhir talkshownya beliau berpesan agar Pemerintah Kabupaten Dairi mempunyai komitmen untuk dapat menciptakan pemerintahan yang pro terhadap HAM melalui pelayanan publik serta kebijakan-kebijakan yang menyentuh langsung masyarakat.

Diawali dengan inventarisasi kebijakan yang tidak pro HAM, kemudian kebijakan tersebut di reformulasi sehingga menjadi kebijakan yang pro HAM, selanjutnya implementasi dalam pelayanan publik.
“Sederhana tapi dapat langsung kena kepada masyarakat, sebagai contoh dengan adanya ruang laktasi di kantor-kantor bagi ibu menyusui, adanya jalur khusus dan tempat bagi penyandang disabilitas. Dengan demikian pemerintah daerah dapat dikatakan pro Hak Asasi Manusia,” tutupnya.(Red-SP.ID/CS)