Bupati Dairi Eddy Berutu:Kehadiran PMS Menjadi Pemersatu Perbedaan -->
AYO IKUTI PROTOKOL KESEHATAN - CEGAH PENYEBARAN COVID-19 DIMULAI DARI DIRI KITA SENDIRI

Iklan

Bupati Dairi Eddy Berutu:Kehadiran PMS Menjadi Pemersatu Perbedaan

Monday, May 16, 2022

Sidikalang-Sumutpos.Id:
Kehadiran organisasi kepemudaan seperti Pemuda Merga Silima (PMS) di Kabupaten Dairi bukanlah sesuatu yang baru, namun kehadiran PMS di kabupaten ini tentu akan menambah warna bahwa Kabupaten Dairi merupakan sebuah wilayah yang memiliki pluralisme yang sangat kuat namun senantiasa menjunjung tinggi harmonisasi.

Hal demikian disampaikan Bupati Dairi Dr Eddy Keleng Ate Berutu pada pelantikan pengurus Dewan Pimpinan Daerah (DPD) PMS Kabupaten Dairi periode 2022-2027, Minggu (15/05/2022) di GOR Sidikalang.

Disebutkannya, bangsa Indonesia adalah bangsa yang sangat kaya yang dipengaruhi oleh wilayah yang sangat luas.
“Tak ubahnya Kabupaten Dairi. Cara-cara hidup, dan bertutur karena perbedaan itupun sangat beragam di sini. Kabupaten Dairi bisa dijadikan sebagai miniaturnya Indonesia karena memiliki keberagaman dan perbedaan yang menyatukan,”kata Bupati.

Bupati Eddy Berutu pun sedikit bercerita pengalamannya saat mengikuti pertemuan dengan presiden Joko Widodo bersama kepala daerah se-Indonesia di Bali.
“Presiden dalam pertemuan bersama kepala daerah di Bali mengingatkan bangsa Indonesia akan menjadi bangsa yang besar bila seluruh masyarakatnya saling menguatkan dan menghilangkan kertegantungan pada bangsa lain seperti menggunakan produk lokal terlebih produk Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM)”. “Mari kita sukseskan program nasional bangga menggunakan produk lokal, dan menghilangkan ketergantungan pada bangsa lain. Karena ini adalah era digital, gunakanlah teknologi digital itu dalam memasarkan produk lokal kita. Namun di zaman digital kita juga mesti tetap hati-hati untuk tetap bijak menggunakan teknologi informasi dan sosial media. PMS bersama seluruh masyarakat Karo tidak mudah terprovokasi atas informasi yang diragukan kebenarannya,” kata Eddy mengakhiri.

Sementara itu, Ketua Umum (Ketum) PMS, Mbelin Brahmana, menyampaikan sejarah berdirinya PMS sejak tahun 1985 diawali dari pemuda-pemuda Karo di terminal Medan yang sering terjadi perselisihan, karena berbagai penyebab.Untuk menyatukan perbedaan dan mencegah perselisihan itu, beberapa pemuda menginisiasi dibentuknya wadah yang menyatukan.

“Untuk itu perlu sebuah wadah agar tidak ada lagi sengketa. Itulah awal terbentuknya PMS,” ujar Brahmana.

Diakhir sambutan Brahmana menjelaskan DPD PMS juga sudah hadir di beberapa daerah lain. Ia berharap, walau merupakan organisasi suku, namun PMS merupakan milik semua suku.

“Saya berharap kehadiran PMS akan membawa persatuan dan kesatuan, terlebih PMS harus bisa mengambil peran membantu tugas pemerintah untuk mendukung pembangunan dimana PMS itu berada,” kata Brahmana mengakhiri.
Dalam pelantikan DPD PMS Dairi ini, Robert Ginting, menjadi ketua, Jaini Tarigan sebagai sekretaris, dan Javeth Pinem sebagai ketua harian, serta Iwanta Sitepu sebagai bendahara.Hadir dalam kegiatan ini, Wabup Dairi, Jimmy Andrea Lukita Sihombing, Ketua DPRD Dairi Sabam Sibarani, anggota DPRD Idul Fitri Tarigan, mewakili Kapolres dan Dandim 0206 Dairi, Sekda Budianta Pinem, Asisten Administrasi Umum, Eddy Banurea. Kegiatan pelantikan ini juga dihadiri tokoh masyarakat, organisasi kepemudaan, Ormas dan warga Karo yang ada di Kabupaten Dairi.(Red-SP.ID/CS)