Menjelang Idul Fitri Pemkab Toba Bersama Forkopimda Toba Rakor Lintas Sektoral Operasi Ketupat Toba 2022 -->
AYO IKUTI PROTOKOL KESEHATAN - CEGAH PENYEBARAN COVID-19 DIMULAI DARI DIRI KITA SENDIRI

Iklan

Menjelang Idul Fitri Pemkab Toba Bersama Forkopimda Toba Rakor Lintas Sektoral Operasi Ketupat Toba 2022

Wednesday, April 27, 2022

 

(Image/gambar):Pemkab Toba Bersama Forkopimda Toba Rapat Koordinasi Lintas Sektoral Operasi Ketupat Toba 2022 Menjelang Idul Fitri 1443 H.

Toba-Sumutpos.id:Menjelang perayaan Idul Fitri 1443 H, di Kabupaten Toba, Jajaran Pemerintah Kabupaten Toba, TNI, Polri dan Kejari mengadakan Rapat koordinasi (Rakor) lintas sektoral OPS Ketupat Toba Tahun 2022, di Aula Harungguan Mardemak Polres Toba, Kecamatan Siantar Narumonda, Rabu (27/4/2022).

Rakor dengan Tema "Melalui operasi ketupat Toba 2022, Kita wujudkan sinergi Polri dengan instansi terkait, untuk menjamin masyarakat aman dan sehat dalam perayaan Idul Fitri 1443 H di wilayah Kabupaten Toba".

Operasi Ketupat Toba tahun 2022, akan dilaksanakan selama 12 hari, mulai tanggal 28 April 2022 - 9 Mei 2022 mendatang.
Dengan tujuan memberikan keamanan dan kenyamanan kepada masyarakat, serta menjaga ketertiban dan kelancaran arus lalu lintas, selama libur Idul Fitri (arus mudik dan arus balik).

Tahun ini, Pemerintah telah memperbolehkan warga untuk mudik (pulang kampung bersilaturahmi dengan keluarga), dan diprediksi di Kabupaten Toba akan terjadi peningkatan volume kendaraan, oleh warga yang ingin pulang kampung atau melakukan kunjungan wisata.

Dalam arahannya, Kapolres Toba, Akala Fikta Jaya meminta petugas di lapangan bisa bersinergi, dan dapat menjalin suatu komunikasi yang baik, serta bisa saling melengkapi, untuk mencapai target-target yang menjadi kepentingan bersama.

Sementara itu, Bupati Toba Poltak Sitorus berharap, angka kecelakaan lalu lintas di Toba bisa 0 (nihil), selama liburan ini.

Bupati Poltak juga meminta kepada Dinas Koperindag, agar memantau ketersediaan bahan bakar minyak di SPBU, yang berpotensi memicu terjadinya kemacetan.



Selanjutnya melakukan tindakan preventif (pencegahan) terjadinya kemacetan, di daerah rawan, seperti di Kota Balige, Laguboti, Silimbat, dan Porsea.

Kendaraan yang lewat dapat dialihkan dari By Pass, untuk mengurangi kemacetan di Kota Balige, dengan melengkapi rambu-rambu jalan dan penunjuk arah.



Seterusnya, jalan berlobang di Aek Natolu, Dinas PU, diminta untuk mencari material, paling tidak menutupi lobang tersebut.

Untuk BPBD harus siaga 24 jam terhadap bencana di pantai, apalagi belakangan ini ada ditemukan beberapa kasus tenggelam.


"Jangan sampai ada nanti persoalan terjadi karena tidak kehadiran kita. Jadi pastikan petugas kita disiplin, hadir tepat pada waktunya," Ujar Bupati Poltak.

Pada Operasi Ketupat Toba 2022 akan disediakan 2 Pos Pengamanan, di balige dan Porsea, Pos Pelayanan di Pelabuhan Ajibata dan Pelabuhan Balige, dan juga pos pemantauan di Desa Longat.

Operasi yang berlangsung selama 12 hari ini, didukung tenaga dari Polri 98 personil, ditambah personil dari TNI, Dishub, Satpol PP, BPBD, Dinas Kesehatan dan Pemadam Kebakaran.(Red-SP.ID/DS)