Kapoldasu : Di Copot Kedua Pimpinan Kapolsek dan Kanitreskrim Polsek Kutalimbaru -->
AYO IKUTI PROTOKOL KESEHATAN - CEGAH PENYEBARAN COVID-19 DIMULAI DARI DIRI KITA SENDIRI

Iklan

Kapoldasu : Di Copot Kedua Pimpinan Kapolsek dan Kanitreskrim Polsek Kutalimbaru

Wednesday, October 27, 2021

(Image/gambar) : Kepala Kepolisian Daerah Sumatera Utara (Kapolda Sumut) Irjen Pol Panca Putra Simanjuntak

Mapoldasu - Sumutpos.id : Kepala Kepolisian Daerah Sumatera Utara (Kapolda Sumut) Irjen Pol Panca Putra Simanjuntak akhirnya mencopot jabatan Kepala Kepolisian Sektor (Kapolsek) Kutalimbaru, Deliserdang AKP Hendri Surbakti beserta Kepala Unit Reserse Kriminal (Kanit Reskrim) nya, Ipda Pol Syafrizal.

Kapolda Sumut, Irjen Pol Panca Putra Simanjuntak.

Hal itu terkait kasus dugaan pencabulan dan pemerasan oleh dua oknum penyidik Polsek Kutalimbaru, Deliserdang, berinisial Aiptu DR dan Bripka RHL terhadap Istri seorang tersangka Narkoba, berinisial MU (19).


Kedua pejabat di Polsek Kutalimbaru tersebut terkena imbasnya, dikarenakan bertanggungjawab atas kasus tersebut.

“Saya sudah mencopot kapolsek dan penyidiknya,” ujar Kapolda Sumut, Irjen Pol Panca Putra Simanjuntak, saat dikonfirmasi sejumlah wartawan, Selasa (26/10/2021).

Irjen Pol Panca menilai, tindakan oknum penyidik berinisial Aiptu DR yang diduga mencabuli istri seorang tersangka narkoba itu telah mencoreng nama baik institusi Polri. Bukan hanya itu, Aiptu DR bersama Bripka RHL juga disebutkan memeras korban.

Atas tindakan tersebut, Irjen Pol  Panca berjanji akan memberikan sanksi yang seberat-beratnya. “Saya tidak akan main-main dalam memberikan sanksi bagi anggota Polri yang mencoreng nama baik kesatuan,” tegasnya Kapoldasu.

Terlebih, Kapolri Jendral Listyo Sigit Prabowo sebelumnya sudah meminta para jajaran untuk menunjukkan sikap yang humanis di tengah masyarakat.

“Ini tidak boleh dibawa, dilakukan oleh seorang anggota Polri. Dia harus tunjukkan anggota Polri yang bisa melindungi masyarakat,” tukasnya

Sebelumnya, kedua pejabat Polsek Kutalimbaru, Deliserdang itu sempat diperiksa Bidang Profesi dan Pengamanan (Bid Propam) Polda Sumut atas kasus tersebut, di Mapoldasu, pada Senin (25/10), setelah akhirnya jabatan keduanya dicopot.

Polda Sumut

 

(Red-SP.ID/WandaLubis).