Kapolsek Bangun Berhasil Tuntaskan Masalah Gereja GPdI Siloam Bangun dan Warga -->
AYO IKUTI PROTOKOL KESEHATAN - CEGAH PENYEBARAN COVID-19 DIMULAI DARI DIRI KITA SENDIRI

Iklan

Kapolsek Bangun Berhasil Tuntaskan Masalah Gereja GPdI Siloam Bangun dan Warga

Friday, February 4, 2022

 

(Image/Gambar) : Kapolsek Bangun AKP LS Gultom saat silaturahmi terkait permasalahan Gereja.

Simalungun - Sumutpos.id : Setelah sebelumya memediasi di Kantor Pangulu  Nagori Bangun, Kapolres Simalungun AKBP Nicolas Dedy Arifianto SH, SIK, MH diwakili Kapolsek Bangun AKP L.S Gultom SH melaksanakan silaturahmi antara pihak GPdI Siloam Bangun dan warga Huta I dan II Nagori Bangun yang bertempat di Kompleks GPdI Siloam Gang Nenas Huta I Nagori Bangun Kecamatan Gunung Malela Kabupaten Simalungun, Kamis (3/2/2022) siang sekira pukul 11.00 WIB.


Kegiatan silaturahmi itu Kapolsek didampingi Bupati Simalungun diwakili Kaban Kesbangpol Arifin Nainggolan dan Dandim 0207/Simalungun diwakili Danramil 08/STR Kapten Arh P. Siagian, Camat Gunung Malela Roy Gojali Sidabalok, Forum Komumikasi Umat Beragama (FKUB) Simalungun H. Amrisyam, Pastor Angelo PK. Purba dan Pdt. Masdar Manalu MTh.


Ketua Majelis Umat Kristen Indonesia (MUKI) Simalungun Pdt H.P. Pakpahan STh, Kepala KUA Legimin, Pimpinan Organisasi GPdI Pdt. Bahagia Ginting, Tokoh agama, masyarakat, pemuda serta Warga Huta I dan II Nagori Bangun, Ormas PBB serta GMKI Cabang Pematangsiantar-Simungun


Bimbingan dan arahan FKUB Simalungun, H. Amrisyam Simamora pada intinya menyampaikan FKUB menjunjung kejujuran dan kerukunan antar umat beragama sangat dibutuhkan sehingga tidak saling menyudutkan.


Sementara Bupati Simalungun diwakili Kesbang Pol Kaban Kesbangpol Arifin Nainggolan menyampaikan mohon maaf Bupati Simalungun tidak dapat hadir karena mendamping Presiden RI di Parapat dan mengharapkan agar Gereja dapat mengikuti seluruh aturan Pemerintah dan perundang-undangan yang berlaku.


Bupati berpesan kepada warga Huta I dan II bahwa masalah yang terjadi yang merupakan benturan ego masing-masing jangan dijadikan sebagai konflik antar Agama khususnya di Simalungun.


"Diharapkan hari ini kesepakatan bersama sudah selesai dengan menandatangani Berita Acara Kesepakatan Bersama dan tidak adalagi pelarangan beribadah Khususnya di Simalungun Tano Habonaron do Bona. Diminta Huta I dan II agar menahan diri dan bijak dalam menggunakan media sosial (Medsos),"katanya. 


Camat Gunung Malela Roy Gojali Simbolik mengatakan hendaknya kita meningkatkan Simalungun sebagai barometer dalam Kerukunan Umat Beragama. "Mari kita ciptakan Ketertiban dan kenyamanan di Kecamatan Gunung Malela. Mari kita saling menghargai, memaafkan untuk menciptakan ketentraman,"ucapnya.


Dalam silaturahmi itu, dilaksanakan dialog. Talib menyampaikan supaya menghargai peraturan menteri dan menyatakan supaya bersama-sama memperjuangkan Lahan PTPN III untuk dilepaskan jadi Lahan kuburan Muslim dan Kristen agar Gereja juga dapat dibangun di lahan tersebut.


"Siap, tetapi kita selesaikan dulu ini agar kami dapat beribadah dengan tenang,"kata Pdt. P. Pasaribu dari pihak Gereja GPdI Siloam Bangun menanggapinya..


Kapolsek Bangun AKP L.S Gultom menyampaikan hiduplah sesuai Peraturan Pemerintah, jangan ada intimidasi ditengah-tengah masyarakat dari pihak manapun apabila ada yang keberatan tidak berterima atau permasalahan silahkan dilaporkan ke Pihak yang berwajib


"Tidak ada pelarangan beribadah sesuai dengan Agama dan kepercayaan yang berlaku di NKRI. Mari kita ciptakan situasi aman dan kondusif. Kami mengajak warga Dukung Program Pemerintah dan Kapolri,"kata Kapolsek. 


Setelah dilakukan dialog, acara dilanjutkan pembacaan Kesepakatan Bersama GPdI Siloam Bangun dengan warga Huta I dan II Nagori Bangun kemudian Penandatanganan oleh pihak pihak terkait dan disaksikan Forkopimca serta diketahui Bupati Simalungun.


"Dengan ditandatangani nya surat kesepakatan bersama maka selesailah permasalahan GPdI Siloam Bangun dengan warga Huta I dan II Nag. Bangun sehingga GPdI Siloam Bangun mulai hari Minggu dan selanjutnya dapat beribadah di gedung GPdI Gang Nenas Huta I Nagori Bangun. Pihak GPdI sudah mengirim surat permohonan izin ke FKUB selanjutnya menunggu proses,"Pungkas Kapolsek Bangun AKP L.S Gult SH. 


Acara diakhiri dengan makan dan photo bersama. Selama berlangsungnya acara tetap mematuhi protokol kesehatan. (Red-SP.ID/FIS)